Jadi Tukang Foto Abal-Abal di Pico Kopi

Assalamualaikum.

Hai, rek. πŸ˜†

Mmmmmm..  πŸ€”

Hai.. ehehehe.. πŸ˜…

Kalian sehat selalu, kan? 😬

Nganu, rek. Jujur, saat nulis ini aku masih bertanya-tanya: kapan terakhir kali aku nulis blog? Udah lupa soalnya, saking lamanya. Wkwkwk.

Ngomong-ngomong, gara-gara saking lamanya gak nulis, aku jadi bingung mau nulis apa. Rasanya canggung banget. Gak kehitung deh, udah berapa kali aku pencet backspace icon buat menghapus kata-kata yang sebelumnya udah aku ketik. 

Udah susah-susah ngetik, terus dihapus, ngetik lagi, terus dihapus lagi. Gitu aja terus sampai Indonesia turun salju. Yaaaaaah, sebelas-dua belas lah kayak dulu pas mau memulai kirim SMS ke gebetan... πŸ™ˆ

Oh iya. Aku juga minta maaf belum sempat balas komentar dan blog walking ke blog temen-temen satu persatu. Dan kemungkinan untuk belakangan ini pun sepertinya aku bakalan slow respon. Mohon dimaafkan ya, gengs. πŸ˜”

Baiklah, udahan dulu, yes, maaf-maafannya. Mari kita kembali ke topik.

Jadi, beberapa hari yang lalu aku coba nongkrong di salah satu kafe di Kota Kediri. Niatnya bukan benar-benar buat nongkrong, sih. Cuma bantuin si adek bayi ambil foto buat bikin twibbon doang. 


Bisa dibilang manfaatku di sana cuma buat jadi tukang foto aja... Plus jadi tukang mbayari. Aku kira dengan jadi tukang foto aku bisa dapat ceperan. Eh, ini malah tukang fotonya yang keluar duit buat mentraktir πŸ˜‚. Tapi karena sayang, ya gakpapa. Asalkan adek bayi senang, apapun akan aku lakukan. πŸ™ˆ

Kafe yang dipilih adek, namanya Pico Kopi, ternyata lumayan oke. Interiornya model modern minimalis gitu, tapi ada sentuhan furnitur kayu dan rotannya yang bikin suasana jadi makin nyaman. 

Sebenarnya, aku pengen ambil foto interiornya. Tapi sayang banget, pas aku sampai sana lagi ada mas-mas yang benerin AC. Jangan-jangan berawal dari niat foto suasana interior, namun berakhir dituduh mesum gara-gara dikira ambil foto pantat mas-mas tukang AC. Kan jadinya nganuuuuuu... ( ≧Π”≦)

Walaupun niat utama ke kafe ini cuma buat motret model abal-abal gemoy kebanggaan keluarga, tapi tetep pesen menu, dong. Masa iya ke kafe cuma numpang foto doang. Tengsin, dong.πŸ˜‚

Pico kopi
Menu yang kami pesan
Jadinya aku pesan americano ice. Sementara adek bayi pesan chocolate ice sama croffle. Untuk harga, aku lupa tepatnya habis berapa. Seingatku untuk tiga menu itu uang 50ribu masih dapat kembalian 😁. Maklum, kota kecil. Jadi semua-muanya masih dalam golongan terjangkau.

Ngomong-ngomong, aku kira americano ice nya bakalan pahit. Ternyata nggak juga. Ada rasa pahitnya, tapi gak terlalu kentara. Yang cukup berasa cuma rasa masamnya doang. Itupun masamnya gak terlalu strong juga. Jadi menurutku kopi ini lumayan cocok buat mulutku. Sirup gulanya gak kepake sama sekali, berhubung tanpa gula pun rasanya udah enak (lagian aku juga lagi membatasi konsumsi gula karena masalah berat badan yang sudah terlalu berat πŸ˜‚).

Sementara croffle nya, aku cuma nyobain segigit doang. Dan lumayan enak. Dia renyah di luar dan cukup lembut di dalam. Rasanya manis dan ada gurihnya sedikit. Pakai saus cokelat, rasanya jadi makin mantap. Sayang sekali, aku lagi diet gula. Jadi gak berani makan croffle nya banyak-banyak. Alhasil, untuk menu ini masih ada sisa karena adek gak kuat habisinnya. 

Pico Kopi
Sayang banget croffle nya. Mau ditinggal gitu aja, sayang. Mau dibungkus buat dimakan di rumah, tapi kok cuma seiris doang πŸ˜…
Eh, iya. Kami makan dan ambil fotonya di area outdoor. Lumayan ada tanaman-tanaman hiasnya di sana, jadi cocok buat foto twibbon adek bayi. 

Pico Kopi
Ini dia calon foto yang bakal dipake buat bikin twibbon 😁
Pico Kopi
Jl. Ahmad Yani, Ngadirejo, Kec. Kota Kediri, Kota Kediri, Jawa Timur

Wassalamu'alaikum.

Komentar

  1. Aku juga mau dong di fotoin mbak Roem tapi sambil di traktir American Ice juga, kalo perlu yang banyak.πŸ˜„

    Mbak Roem sayang banget sama adek bayi ya.πŸ˜€

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo pesan americano ice nya banyak-banyak, mas. Nanti pas mau bayar aku kabur pulang duluan. Wkwkwk. πŸƒπŸ½‍♀️πŸƒπŸ½‍♀️πŸƒπŸ½‍♀️πŸƒπŸ½‍♀️

      Sayang banget, mas. Lha wong adek satu-satunya. Tapi mungkin dia gak menganggap aku seorang Mbak yang penyayang, melainkan Mbak yang suka iseng doang. πŸ™ˆ

      Hapus
    2. Ngga apa-apa kabur duluan mbak, yang penting kartu kredit nya ditinggal dulu buat bayar.😁

      Wah ada udang dibalik gorengan dong, sayang karena untuk dijahili.πŸ˜‚

      Hapus
  2. mbak Roemmmmmm, apa kabarrrnyooo, kangen lho daku :D
    wara wiri ke 2 blog nya mba Roem dan kokkk belum ada nongol yang baru-baru gitu
    Kediri baik ya mbak kabare? semoga kapan-kapan bisa main-main kesana. Cafenya banyak yang instagenic gitu ya

    dipikiranku kalau pesen americano, mesti yang terpikir duluan adalah pahit. Ehh ternyata ini enggak ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Ainuuuuuuuuun. Aku juga kangen, lhooooo πŸ₯°. Lagi agak sibuk nih belakangan aku, Mbak Ainun, jadi ngeblognya libur dulu. Tapi setelah sadar, ternyata kok liburnya kelamaan. 🀣

      Hayuk main ke sini, Mbak. Sekarang kafe di sini buanyak banget. Dan instagramable semuanya. Tinggal pilih pokoknya. Hehehe.

      Sama, Mbak. Aku pikir Americano nya bakalan pahit. Tapi ternyata pahitnya gak ada apa-apanya kalau dibandingkan kopi kapal api di rumah. πŸ˜†

      Hapus
  3. Menarik dan bikin ngiler. He he ....

    BalasHapus
  4. Hai Kak Roem! Apa kabarnyaaa? Yaampun udah lama banget nggak baca postingan Kak Roem, kangennnn πŸ₯ΊπŸ€— semoga Kakak sehat-sehat terussss!~
    Btw, foto-fotonya cakep-cakep! Aku paling suka foto flatlay yang pertama 😍 terus jadi ngiler karena ada crofflenya hahahaha.
    Oiyaa, aku pernah icip ice americano dulu waktu aku belum suka kopi-kopian. Waktu itu pas coba ice americano, rasanya cukup bikin kaget buatku 🀣 sampai sekarang belum pernah coba minum lagi, tapi someday akan coba karena penasaran gimana rasa americano di mulutku sekarang yang udah mulai bisa nerima rasa kopi πŸ™ˆ *jadi curhat*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, mbak Roem banyak penggemarnya nih.πŸ˜„

      Hapus
    2. Alhamdulillah baik, Liiiii. Kamu juga sehat-sehat, kan? Aku juga kangeeeeeeeen. πŸ˜†

      Kalau gak biasa minum kopi pahit, kayaknya bisa dimaklumi kalau kaget minum americano, Li. Adekku pun sama kayak kamu. Setelah nyicip sedikit dia komen: idih, rasa kayak gini apa enaknya, sih? Wkwkwk 🀣🀣🀣. Mungkin bisa minta gula ke baristanya biar rasanya lebih bisa diterima di lidah. πŸ˜„

      Hapus
    3. @mas agus: Teman-teman yang baik, mas. Bukan penggemar. Wkwkwk.

      Hapus

Posting Komentar